Fungsi dan Tujuan Akuntansi Biaya

Fungsi dan Tujuan Akuntansi Biaya

Tujuan Akuntansi Biaya – Akuntansi seperti yang sebelum-sebelumnya disebutkan adalah cabang ilmu yang sangat luas. Didalamnya tidak hanya membahas tentang uang saja tetapi juga beberapa cabang ilmu lain yang juga memiliki keterkaitan dengan pelaporan keuangan sebuah instansi.

Dalam artikel ini akan kita bahas sedikit lebih rinci mengenai tujuan akuntnsi biaya yang sebelumnya pernah dibahas dalam artikel Pengertian Akuntansi Biaya dan Tujuannya. Nah untuk mengingat kembali arti dari Akuntansi Biaya, perlu diketahui terlebih dahulu beberapa istilah berikut:

(1) Biaya
Biaya telah didefinisikan dalam terminologi yang diberikan oleh Chartered Institute of Management Akuntan (CIMA) sebagai jumlah pengeluaran yang terjadi atau dikaitkan pada hal tertentu’. Lebih sederhana, dapat didefinisikan sebagai sesuatu yang diberikan atau diskarifikasi untuk mendapatkan sesuatu. Dengan demikian biaya sebuah artikel adalah pembelian atau manufaktur harga, yaitu akan terdiri dari biaya langsung material, biaya tenaga kerja langsung, biaya langsung dan tidak langsung dialokasikan atau dibagi untuk itu.

(2) Cost Accountancy
The Chartered Institute of Management Accountants di Inggris (CIMA) telah mendefinisikan Akuntansi Biaya sebagai ‘penerapan biaya dan prinsip Akuntansi Biaya, metode dan teknik untuk ilmu, seni dan praktek biaya dan pemastian profitabilitas. Ini mencakup penyajian informasi yang diperoleh di sana dari untuk tujuan pengambilan keputusan manajemen ‘. Dengan demikian biaya akuntasi adalah ilmu, seni dan praktek dari akuntansi biaya.

Akuntansi biaya adalah ilmu itu karena hal ini merupakan pengetahuan yang sistematis yang seorang akuntan biaya harus miliki sehingga ia dapat benar melaksanakan tanggung jawab dan fungsi nya.

Akuntansi biaya juga merupakan seni karena termasuk kemampuan dan keterampilan yang dengannya akuntan biaya menjadi mampu menerapkan ilmunya pada berbagai masalah seperti pemastian biaya, pengendalian biaya, pemastian profitabilitas, penggantian tanaman dan teknologi, costing marginal, dan lain-lain

Akuntansi biaya juga melatih akuntan biaya untuk praktik. Ini termasuk upaya terus-menerus dalam penyajian informasi untuk tujuan pengambilan keputusan manajerial.

(3) Cost Accounting
The Chartered Institute of Management Accountants di Inggris (CIMA) telah mendefinisikan Akuntansi Biaya sebagai, ‘proses akuntansi untuk biaya dari titik di mana pengeluaran yang terjadi atau berkomitmen untuk pembentukan hubungan utama dengan pusat biaya dan unit biaya.

Dalam penggunaannya yang terluas, itu mencakup persiapan data statistik, penerapan metode pengendalian biaya dan pemastian profitabilitas kegiatan yang dilakukan atau direncanakan ‘. Ini adalah mekanisme formal dengan cara yang biaya produk atau jasa yang dipastikan dan dikendalikan.

Hal ini berkaitan dengan akumulasi, klasifikasi, analisis dan interpretasi data biaya untuk tiga tujuan utama:

(A) Penetapan biaya

(B) perencanaan dan pengendalian operasional, dan

(C) pengambilan keputusan.

(4) Pembiayaan
Pembiayaan telah didefinisikan oleh Institute sebagai, ‘teknik dan proses biaya: memastikan’. Wheldon mendefinisikan biaya sebagai berikut:

“Costing adalah mengklasifikasikan, rekaman, dan alokasi pengeluaran untuk penentuan biaya produk atau jasa; dan untuk penyajian data sesuai diatur untuk tujuan kontrol dan bimbingan manajemen. Ini mencakup pemastian biaya setiap order, pekerjaan, kontrak, proses, layanan atau unit yang mungkin tepat. Ini berkaitan dengan biaya produksi, penjualan dan distribusi. ”

Dengan demikian, sarana pembiayaan seperti analisis informasi untuk memungkinkan manajemen untuk mengetahui biaya produksi dan penjualan, yaitu total biaya berbagai produk dan jasa dan juga untuk mengetahui bagaimana total biaya dasar.

(5) Biaya Control
Pengendalian biaya telah didefinisikan sebagai ‘bimbingan dan regulasi dengan tindakan eksekutif biaya operasi pada usaha’. Ini adalah tugas utama dari akuntan biaya, selain pemastian biaya, untuk melengkapi berbagai jenis laporan dan informasi untuk memungkinkan manajemen untuk mengendalikan biaya operasi bisnis mereka. Pengendalian biaya ‘dilakukan melalui sejumlah teknik seperti Standard Costing dan Pengendalian Anggaran.

Standar Costing adalah sistem yang berusaha untuk mengendalikan biaya setiap unit melalui menentukan terlebih dahulu apa yang seharusnya menjadi biaya dan kemudian dibandingkan dengan biaya aktual dan juga analisis varians bersama dengan penyebabnya.

Pengendalian Anggaran berarti meletakkan dalam hal moneter dan kuantitatif apa sebenarnya yang harus dilakukan dan bagaimana tepatnya itu harus dilakukan selama periode mendatang dan kemudian untuk memastikan bahwa hasil aktual tidak menyimpang dari yang direncanakan tentu saja lebih dari yang diperlukan.

(6) Audit Biaya
Audit biaya telah didefinisikan oleh Institute sebagai ‘verifikasi rekening biaya dan cek pada kepatuhan terhadap rencana akuntansi biaya. Ini adalah pemeriksaan ahli independen dari rekening biaya output yang berbeda dari suatu usaha dan verifikasi apakah rekening tersebut dari output yang berbeda, melayani tujuan yang dimaksudkan. ‘

Tujuan dari Akuntansi Biaya
Definisi yang diberikan oleh CIMA membawa keluar titik penting bahwa Cost Accounting memiliki tujuan sebagai berikut:

1. Penetapan biaya dan penentuan harga jual
2. Biaya kontrol yaitu menjaga biaya di bawah cek
3. Profitabilitas memastikan dan keuntungan yang diperoleh dari setiap kegiatan termasuk memastikan penyebab yang menyebabkan angka tertentu
4. Pengumpulan dan penyajian informasi atau pernyataan yang diperlukan oleh manajemen dalam tugas perencanaan dan membuat keputusan tersebut.

Standar Costing adalah sistem yang berusaha untuk mengendalikan biaya setiap unit melalui menentukan terlebih dahulu apa yang seharusnya menjadi biaya dan kemudian dibandingkan dengan biaya aktual dan juga analisis varians bersama dengan penyebabnya.

Pengendalian Anggaran berarti meletakkan dalam hal moneter dan kuantitatif apa sebenarnya yang harus dilakukan dan bagaimana tepatnya itu harus dilakukan selama periode mendatang dan kemudian untuk memastikan bahwa hasil aktual tidak menyimpang dari yang direncanakan tentu saja lebih dari yang diperlukan.
Fungsi Akuntansi Biaya atau Cost-Akuntan
Menurut Blocker dan Weltemer ‘Akuntansi Biaya adalah untuk melayani manajemen dalam pelaksanaan kebijakan dan perbandingan hasil aktual dan perkiraan agar nilai setiap kebijakan dapat dinilai dan berubah untuk memenuhi kondisi masa depan’.

accurate online stok

Berikut ini adalah fungsi utama dari akuntansi biaya:

1.) Untuk mengetahui biaya per unit produk yang berbeda yang diproduksi oleh organisasi

2.) Untuk memberikan analisis yang akurat dari biaya ini

3.) Untuk menjaga biaya ke titik terendah konsisten dengan kondisi operasi yang paling efisien. Hal ini membutuhkan pemeriksaan setiap biaya dalam terang layanan atau manfaat yang diperoleh sehingga pemanfaatan maksimum setiap rupiah yang akan diperoleh

4.) Untuk mengetahui pemborosan dalam setiap proses pembuatan dan untuk mempersiapkan laporan yang mungkin diperlukan untuk membantu dalam mengendalikan pemborosan

5.) Untuk menyediakan data yang diperlukan untuk fiksasi harga komoditas yang diproduksi menjual

6.) Untuk menghitung keuntungan yang diperoleh pada masing-masing produk dan untuk menyarankan manajemen bagaimana keuntungan ini dapat ditingkatkan

7.) Untuk membantu manajemen dalam pengendalian persediaan sehingga mungkin ada minimum penguncian up modal di saham bahan baku, toko, kerja-in-proses dan barang jadi

8.) Untuk menginstal dan menerapkan sistem pengendalian biaya seperti Pengendalian Anggaran dan Standar Biaya untuk kontrol pengeluaran pada bahan, tenaga kerja dan overhead

9.) Untuk memberikan saran manajemen pada ekspansi masa depan

10.) Untuk memberikan saran manajemen pada profitabilitas atau sebaliknya dari lini produk baru

11.) Untuk melaksanakan studi biaya khusus dan investigasi yang berharga untuk manajemen dalam menentukan kebijakan dan merumuskan rencana diarahkan operasi yang menguntungkan.

Nah itu tadi sedikit penjelasan dan kilas balik mengenai fungsi dan tujuan dari akuntansi biaya yang ternyata adalah memudahkan pekerjaan dari manajemen untuk pengambilan keputusan yang kaitannya erat dengan pembiayaan. Semoga apa yang sedikit ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan anda sekian dan terima kasih. (dikutip dari yourarticlelibrary.com)
(6) Audit Biaya
Audit biaya telah didefinisikan oleh Institute sebagai ‘verifikasi rekening biaya dan cek pada kepatuhan terhadap rencana akuntansi biaya. Ini adalah pemeriksaan ahli independen dari rekening biaya output yang berbeda dari suatu usaha dan verifikasi apakah rekening tersebut dari output yang berbeda, melayani tujuan yang dimaksudkan. ‘

Tujuan dari Akuntansi Biaya
Definisi yang diberikan oleh CIMA membawa keluar titik penting bahwa Cost Accounting memiliki tujuan sebagai berikut:

1. Penetapan biaya dan penentuan harga jual
2. Biaya kontrol yaitu menjaga biaya di bawah cek
3. Profitabilitas memastikan dan keuntungan yang diperoleh dari setiap kegiatan termasuk memastikan penyebab yang menyebabkan angka tertentu
4. Pengumpulan dan penyajian informasi atau pernyataan yang diperlukan oleh manajemen dalam tugas perencanaan dan membuat keputusan tersebut.

By | 2017-10-25T11:56:14+00:00 Oktober 25th, 2017|Artikel Accurate|0 Comments

About the Author:

Anak muda dari planet Bekasi

Leave A Comment